Thursday, March 31, 2016

Berpura-pura jadi wali murid alias emak-emak abal-abal

Ikutan foto bareng wali murid, berlagak jadi emak bocah di depan saya.
Entah sudah keberapa kali saya menyandang pura-pura jadi wali murid, eh bukan pura-pura dink tapi berlagak jadi wali murid.Hahaa....

Pas adek bungsu saya masih sekolah,saya sering mewakili ortu buat rapat wali murid,ambilin raport,menghadiri perpisahan siswa di sekolahan adek serta berurusan mengurus pembayaran dan pendaftaran ini itu. Itu sih wajar yak,tapi saya dulu beberapa kali berlanggak jadi emak-emak lho buat orang yang bukan keluarga saya.

Dulu saya kan pernah tinggal dengan salah seorang keluarga yang saya kenal pas di kampus, saya numpang tinggal di sana.Nah saya sering banget berlanggak jadi walinya, kalau pas jemput anak-anaknya sekolah itu bisa seakan-akan jadi emak heroik githu. Gayanya sering motoran sambil pegangin bocah itu tertidur di depan saya. Terus kadang saya ajak tuh bocah ke kampus, dan saya bisa lengkap tentengannya dari ransel saya plus tas berisi bekal tuh bocah plus selendang. Kadang saya bawa adeknya yang masih balita, pernah saya bawa ke kampus dan rawat dia pas demam di kontrakan teman yang dekat kampus. Jadi saya bisa merasakan bagaimana merawat anak demam,dengan obat yang minim dan kondisi hujan deras. Yang endingnya pakai pengobatan ala-ala emak saya di kampung, pergi ke tetangga kontrakan minta bawang merah terus dibejek eh dihalusin terus campur minyak dan dibalurin ke badannya sembari terus digendong soalnya rewel terus. Kala itu emaknya sedang ada ujian sampai malam,dan sejak siang memang dititipkan saya.

Kadang saya juga ikutan ambil raport,menghadiri pertempuan wali pas ramadhan, pernah juga ikutan piknik mewakili ortunya yang tidak bisa mendampingi si bocah piknik. Lumayanlah bisa piknik gratis :D
Pernah mewakili ortunya buat menghadiri seminar bagi wali murid di sekolah anaknya,hehee...lumayan lagi dapat gratisan ilmu dan snack.

Pokoknya jadi wali murid abal-abal alias palsu itu untungnya banyak deh..nambah pengalaman dan nambah gratisan...ohhhh maafkan bahasa saya yakk yang terlalu jujur ngomongin gratisan.

Nah kemaren juga,bisa berperan jadi wali murid abal-abal lagi bagi murid saya yang tidak didampingi ortunya pas piknik. Hehehee...lumayanlah dapat properti buat poto-poto,yang akhirnya punya poto seakan-akan saya sudah emak-emak.Lumayanlah buat meyakinkan bahwa saya sudah pantes gaul sama emak-emak.Gimana....saya udah cukup emak-emak kan?

0 comments:

Post a Comment

 

Catatan sejarah Jiwa Template by Ipietoon Cute Blog Design